chit-chat · English books

Gara-gara Covid-19, Dua Bulan Nungguin Book Depository

Para bookish biasanya suka belanja buku import dimana sih? Kalau di Indonesia, yang terkenal pastinya Periplus dan Kinokuniya. Selain itu juga ada WHSmith, tapi cuma bisa disamperin pas ke Bandara aja. Saya cuma pernah beli sekali disana waktu tugas ke luar kota dan pesawatnya delayed, dan harganya mehong 🤣

Tahun ini pertama kalinya saya coba berbelanja di Book Depository, toko buku online asal Inggris. Sebelumnya kalau beli di Periplus dan nggak ready stock, nanti kita bisa nunggu selama sekitar sebulan untuk diimpor. Tapi selama Covid-19 ini, buat order buku yang nggak ready stock, bakalan lama banget nyampenya di Periplus. Dari keterangannya bisa 45-60 hari, dan harganya pun mahal. Makanya saya beralih coba ke Book Depository.

Menurut teman-teman bookish, biasanya sih nggak nyampe sebulan bukunya udah nyampe. Tapi dari pengalaman saya selama pandemi Covid-19 ini, periode pengiriman ke Indonesia jadi lebih lama. Dua kali beli, buku yang dikirim selalu nyampe dua bulan kemudian (sama seperti Periplus). Jadinya sekarang saya lebih memilih untuk beli di Book Depository dibandingkan Periplus karena harganya lebih murah, banyak diskon dan pilihan bukunya lebih lengkap.

Bagaimana cara ordernya?

Tentunya pertama kali kalian harus bikin akun Book Depository terlebih dulu. Ini gampang banget, sama seperti bikin akun dimana aja. Setelah itu, kalian bisa login dan mulai cari buku-buku yang kalian inginkan. Bisa dimasukkan ke wishlist juga lho.

Pilih buku yang kalian mau dengan klik ‘Add to Basket’. Kalau udah, kalian bisa cari buku lainnya dengan klik ‘continue shopping’ atau ‘checkout’ untuk pembayarannya. Masukkan detail alamat pengiriman kamu, sampai negara dan kode pos. Lalu ‘continue to payment’. Kamu bisa membayar dengan menggunakan kartu kredit VISA, MasterCard, VISA debit, PayPal dan lainnya.

Lalu tinggal klik ‘Buy Now’, dan orderan kamu udah selesai. Nanti tinggal tunggu email konfirmasinya, atau kamu bisa cek status pesanan kamu di Account –> Order History. Di sana akan ada keterangan apakah order masih ‘Processing’, yang berarti stok bukunya sedang dipersiapkan atau ‘Dispatched’ yang berarti buku sudah dikirimkan. Enaknya order di Book Depository, ‘Free Delivery Worldwide’, jadi mau beli satu ataupun dua lusin buku, ongkirnya tetap free. 🤣

Dua bulan kemudian… (gara-gara si Corona!)

Jadi memang selama Covid-19 ini order dari Book Depository nyampenya selalu sekitar 2 bulan. Order pertama tanggal 29 Maret, bukunya nyampe sekitar awal Juni. Lalu order kedua sekitar awal Mei nyampenya baru hari ini, 9 Juli! Itu pun baru satu buku yang dikirim, padahal saya pesan dua buku. Berarti bisa lebih dari dua bulan ini. hiks~

Buku order dari Book Depository 🙂

Oh ya, di Book Depository, pengiriman bukunya bisa terpisah. Jadi kalau buku yang kita pesan ternyata nggak tersedia semuanya di gudang, mereka akan mengirimkan buku yang ada dulu, dan buku lainnya akan segera menyusul.

Nggak enaknya, mereka nggak menyediakan tracking device. Jadi percuma aja kalau email Book Depository buat tanya bukunya di mana. Sesampainya di Indonesia, buku akan diantar oleh Pos Indonesia, jadi kita harus rajin-rajin cek ke Kantor Pos terdekat untuk tahu bukunya udah sampai atau belum. Apalagi di data pengiriman kita nggak ada mencantumkan nomor telepon, jadi Pak Pos juga nggak bisa ngabarin kita.

Pertama kalinya, saya ngecek ke Kantor Pos setelah hampir dua bulan nggak nyampe. Trus saya ninggalin nomor ponsel ke CS Kantor Pos supaya segera dikabari kalau bukunya udah ada. Tapi pas dikabarin ternyata kabar buruk: belum ada paket. Akhirnya saya pasrah, dan menunggu sampai bukunya diantar Pos.

Order yang kedua kalinya saya cuekin aja, saya tunggu dua bulan, dan bener deh! Pak Pos nyampe depan rumah pagi ini. hehe~ Nanti Pak Pos akan kasih kuitansi untuk Bea Pelalubeaan sebesar Rp 5000,- yang bisa langsung kita bayarkan saat itu juga ke Pak Pos. Bea Pelalubeaan adalah biaya yang dibebankan kepada penerima barang impor dari Pos Indonesia. Ini bukan biaya dari Ditjen Bea Cukai Kementerian Keuangan, karena untuk buku, nilainya tidak dikenakan Bea Masuk.

Btw, ternyata stok bukunya dari Singapura (bisa lihat di foto struk Pos Indonesia di bawah ini). Padahal deket ya, tapi lama banget nyampenya. =__=”

Diskon untuk order kedua

Book Depository sering banget ngasih diskon khusus. Untuk yang pertama kali order, akan mendapatkan diskon 10 persen untuk order yang kedua kalinya. Asyik, kan? Makanya saya langsung order lagi begitu gajian. hahaha~

Selama dua kali dapat paket buku dari Book Depository dua-duanya cukup memuaskan dalam situasi pandemi ini. Saya juga nggak buru-buru pengen baca bukunya (stok TBR masih banyaakkkk), jadi sabar-sabar aja sih nunggu bukunya sampe dua bulan. Walaupun sebenernya gatel pengen megang buku baru. hehe~

O ya, buku yang dikirim nggak bersegel plastik tapi dalam kondisi bagus kok. Dikirimnya juga dalam kardus, jadi aman dan nggak rusak. Dan berdasarkan pengalaman salah satu teman, kalau bukunya rusak ataupun tidak sampai setelah lebih dari jangka waktu yang diperkirakan, pembeli bisa komplain ke email Book Depository dan akan dikirim buku yang baru.

Begitulah pengalamanku berbelanja di Book Depository selama pandemi. Mudah-mudahan bisa membantu para bookish yang mau berbelanja disini.

Semoga pandemi ini segera berakhir dan kita semua bisa kembali beraktivitas normal! Kangen banget sama Toko Buku! 🤣

11 thoughts on “Gara-gara Covid-19, Dua Bulan Nungguin Book Depository

  1. Halo kak mau tanya, ketika menanyakan ke kantor pos terdekat mengenai paket book depo bilang ke CS nya gimana yaa? Kan tidak ada nomor trackingnya juga. Terimakasih ^^

    Like

    1. halo 😁 kamu tanya aja paket dari luar negeri dari book depo dan tinggalin nama, alamat sm kontak kamu. nanti setelah dicek ditelpon sama kantor pos. wkt aku ditelpon sih cuma ngabarin blum ada paketnya. tapi skrg gak nanya2 lagi soalnya udh ada perkiraan nyampenya 2 bln, dan biasanya gk pernah lebih dari itu

      Like

    1. Iya. Tapi skrg udah cepet kok. Sebulan udah nyampe. Memang tergantung stok bukunya dari mana, dan nyangkut dimana paketnya. Sayangnya gk ada tracking device jadi ya cuma bisa sabar nunggu aja

      Like

      1. Waduh, udah mulai cepet? Barusan beli dua buku dispatch tanggal 22 Oktober. Namun, sampai sekarang bukunya belum sampai juga. Udah coba kontak ke kantor pos, tapi pihak kantor pos gak bisa ngecek soalnya gak ada tracking numbernya. Akhirnya ninggal nomor telepon doang.
        Kemarin udah coba kontak pihak Book Depository, sih. Trus dari sana bersedia kirim ulang bukunya. Semoga saja kiriman ulangnya juga sampai.

        Like

      2. Wah klo 22 okt berarti bru masuk sebulan dong. Sabar aja, paling dalam bulan ini atau awal bln depan nyampe. Tp saya sih paling lama nungguin 2 bln

        Like

  2. Wah terimakasih kak sudah mau berbagi cerita beli di bookdepo. Jadi lega dan sangat terbantu.

    Aku beli kartu oracle 13 oktober kmrn dispatched, sampe sekarang (1,5 bulan) belom sampe. Nanti nunggu genap 2 bulan, kalo belom sampe mau cek ke kantor pos.

    Like

  3. wahh mbak makasih banget udah bikin post ini, jadinya legaan, soalnya suami baru nyoba beli di book depository udah lebih dari sebulan (dispatch tanggal 20 Apr 21) tapi belum sampe juga. aga cemas, mana tau book depo dari saya, saya tahu dari temen yang udah pernah beli bilangnya sampe sebulanan. Ternyata pengaruh covid ini luar biasa ya mba, saya kira ga akan sampe sejauh ini bedanya.

    Like

    1. Mungkin krn skrg dimana2 kasus covid lg naik, mknya jadi lama lagi. Terakhir saya beli wkt awal thn ini sebulan aja nyampenya. Klo udh lebih dr 2 bln blum nyampe bru email, nanti bisa dikirimin yg baru. Temen saya begitu.

      Like

  4. Ternyata ada yg ngalamin hal serupa di atas dari pengiriman April 2021, Juni belum sampai. Aku dari pertengahan Mei 2021 belum sampai sampe sekarang. Dua paket terakhir aku hub bookdepo dan akan dikirim pengganti. Yg lainnya aku belum tanya, terlalu malu komplain terus. Mau nunggu 2 bulan dulu.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s